Headlines News :
Home » » Angka Kematian Bayi di Kota Bekasi Tinggi

Angka Kematian Bayi di Kota Bekasi Tinggi

Written By Indramayu Post on Selasa, 02 Februari 2010 | 23.30



Bekasi - Angka kematian bayi di Kota Bekasi masih tinggi, mencapai 37 bayi dari setiap 1.000 bayi yang lahir. Sebagian meninggal dunia saat masih dalam kandung, dan sebagian meninggal setelah lahir.

Wakil Direktur Pelayanan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bekasi Anthony D Tulak, mengatakan, risiko kematian bayi terjadi karena kelalaian orang tua. "Juga karena faktor orang tua," kata Anthony kepada Tempo, Selasa (2/2).

Kasus kematian bayi biasanya terjadi pada ibu hamil yang tidak memeriksakan kesehatannya ke dokter. Padahal, kata Anthony, ibu tersebut memiliki sakit hipertensi, anemia gizi, paru-paru, dan sakit jantung.

Anthony mencontohkan, seorang ibu hamil yang menderita sakit paru-paru berakibat fatal pada bayi. Efeknya, suplai udara atau pernafasan ke cabang bayi tersumban sehingga menyebabkan kematian saat dalam kandungan.

Menurut dia, angka kasus di Kota Bekasi ini masih melebihi toleransi Departemen Kesehatan. Kasus kematian tertinggi setiap kota/kabupaten, maksimum 35 dari setiap 1.000 bayi.

Dia menjelaskan, langkah yang ditempuh untuk mengurangi tingginya angka kematian bayi ini melakukan kegiatan edukatif atau memberikan pengetahuan kepada ibu-ibu hamil supaya rutin mengecek kondisi kesehatannya. (Temp)

Share this post :

Poskan Komentar

 
Support : RAJATOWER.NET |
Copyright © 2011. Bekasi Post.Com | Media Online Bekasi - All Rights Reserved

Proudly powered by RAJATOWER.NET